21 April, 2010

Bukan salah ibu mengandung..... Jadi, apa salahnya ibumu???

“Syurga itu di bawah telapak kaki ibu”

Tentu saja ada yang mempertikaikan, kenapa bawah tapak kaki? Apsal? Tak elok sebab ‘kaki’ tu letaknya di bawah, utk memijak padahal syurga itu tempatnya diatas sekali? Itu perumpamaan saja. Kenapa? Jijik ker perumpamaan itu? Apa salahnya, 9 bulan 10 hari kita dok menumpang dalam perut, ibu tak rasa jijik pun. Mana nak bawak kita ke sana kemari, turun naik tangga, 24 jam. Masalah pembawakan lagi, alah itu alah ini. Ibu tak merungut pun, malah bersedia menanggung kesakitan untuk melahirkan.

Sejak dari sebesar telapak tangan ibu, sampai lah dah sebaya & setinggi ibu (malah ada yang lebih tinggi dari ibu), semuanya nak ibu yang sediakan. Nak susu, nak makan, nak mandi, nak pakai baju, nak mengenal huruf, nak itu nak ini, semua kita minta dengan ibu. Bila menangispun sebut nama ibu…”emakkKKKKkkKk!!!!!!!!!!!” haaa btul kan.

Tapi kenapa melukakan hati ibu??? Tak sayang kah kamu pada ibumu???

Budak-budak sekarang ni suka sangat nak menyalahkan orang lain, lebih-lebih lagi ibu yang telah menanggung semuanya. Mana taknya, kalau ada apa-apa dia akan mengadu dengan ibunya dulu (alah bisa tegal biasa). Walaupun kadang-kala tak mendapat maklum balas yang baik, tapi tetap nak mengadu dengan ibu. Bila sesuatu yang diadukan tu tak mendapat tempat di hati ibu, pasti kena bebelan. Ibu-ibu ni kalau dah membebel akan berpanjangan dan berlarutan. Habis semua nak dikaitkannya. Jadi, mulalah nak mencebik, kata ibu tak fahamlah, ibu lebih –lebih la, ibu itulah, inilah. Apa nak jadi budak-budak sekarang ni.

Kadang kala kata ibu itu ada benarnya. Dan YES pendapat dan pandangan ibu itu memang berasas. Almaklumlah dah lebih makan garamlah katakan. Ibu akan berpandangan jauh ke depan untuk masa hadapan anak kesayangannya. Mungkin kita lihat sesuatu perkara itu adalah perkara yang baik, tapi tidak pada mata ibu. Apa salahnya kalau kita sebagai anak mendengar nasihat ibu. Mungkin pada awalnya sahaja kita akan berasa janggal dan tidak selesa, tapi InsyaAllah lama kelamaan kita akan terbiasa.

Bukannya niat saya di sini untuk mengatakan kita patut dan mesti mengikut telunjuk ibu. Tetapi kita juga boleh bersuara jika kita sangat pasti dengan kemahuan kita yang tidak selari dengan kehendak ibu. Cuba yakinkan ibumu tentang kelebihan yang ada pada kemahuanmu. Cara berbicara dengan ibu perlulah dengan nada suara yang lemah lembut, tidak mengherdik, sekalipun mengeluarkan bunyi hik! atau ahh! Hati ibu umpama kerak nasi.

Nak dengar satu contoh cerita……?
Apa pendapat anda tentang anak ini??? Dia sering menyalahkan ibunya, dan masih menyalahkan ibunya...

Seseorang telah memperkenalkan kekasihnya kepada ibunya dengan harapan agar ibunya menerima baik kekasihnya itu dan bersedia untuk dijadikan bakal menantu. Tetapi dia telah melakukan kesilapan kerana memperkenalkan kekasihnya pada waktu yang tidak tepat di mana dia masih menuntut. Percubaan pertama gagal, kemudian selepas tamat pengajian, dia menyuarakan lagi hasrat hatinya. Kali ini meminta ibunya untuk meminang kekasihya itu, tetapi ibunya menolak sekeras-kerasnya. Waktu itu juga tidak sesuai kerana dia ni masih belum mendapat pekerjaan tetap. Maka dia tidak dapat memberikan kata putus pada kekasihnya dan hanya berharap agar kekasihnya dapat bersabar agar suatu hari nanti ibunya dapat menerima keadaan mereka yang sedang berkasih-kasihan itu. Takdir Tuhan, suatu hari dia mendapat tahu kekasihnya ada menjalinkan hubungan dengan orang lain. Kerana keadaan itu, dia terus-terusan menyalahkan ibunya kerana tidak cepat-cepat meminang kekasihnya. Dia telah menanamkan rasa dendam dan sakit hati kerana tidak dapat memiliki gadis pujaan hatinya. Dia hanya sekadar meratapi keadaannya itu tanpa memandang kehadapan.

Berkat doa serta kasih sayang ibunya, akhirnya dia mendapat pekerjaan yang sangat menjamin masa hadapan. Maka, ibunya telah bersuara agar dia menamatkan zaman bujangnya. Tetapi malang sekali apabila dia mengungkit kisah cintanya yang tidak mendapat restu suatu ketika dulu, malah sehingga kini dia masih menyalahkan ibunya dan masih berharap agar kekasihnya itu kembali padanya atau setidak-tidaknya dia akan mendapat pengganti sama dan serupa dengan bekas kekasihnya. Oleh yang demikian, sampai sekarang dia belum menjalinkan hubungan serious dengan mana-mana perempuan kerana masih belum bertemu dengan pilihan hatinya.

Persoalannya, adakah ibunya bersalah kerana tidak merestui hubungan dia dengan kekasihnya? Ataupun, ibunya sudah tahu dan dapat melihat dari raut wajah bekas kekasih anaknya itu bahawa gadis tersebut tidak sesuai dengan anaknya dan merupakan seorang yang tidak setia. Sekiranya kekasihnya itu benar-benar setia dan jujur, dia pasti akan menunggu. Alasan yang ibunya berikan bukannya apa-apa, semuanya untuk kebaikan dirinya. Mula-mula alasannya sedang belajar. Kemudian belum bekerja. Jadi, apa salahnya ibumu?

Kasih ibu bawa ke syurga, tanpanya siapalah kita. Renung-renungkan….
:) singah sini lagi ya.jangan lupa komen tau (:

0 comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
There was an error in this gadget