20 July, 2011

Nailah binti Farafishah bin Al Ahwash Al Kalbiyah

Ya Allah, pupuklah jiwaku menjadi seperti Nailah binti Farafishah bin Al Ahwash bin Al Kalbiyah. Beliau adalah isteri kepada Saidina Uthman bin Affan.

Kesetiaan Nailah sehingga sanggup mengorbankan jari-jemarinya yang halus kerana mempertahankan suaminya daripada hunusan pedang orang-orang munafik, tetapi akhirnya suaminya syahid jua di depan matanya.

Pemergian Saidina Uthman benar-benar terkesan dalam jiwa Nailah sehingga membuatkan beliau sangat berduka-cita. Kepedihan hati Nailah telah meruntun hati Saidina Muawiyah iaitu sahabat suaminya dan juga sahabat Rasulullah s.a.w. Lalu Saidina Muawiyah menghantar pinangan ke atas Nailah untuk merawat hatinya yang lara. Tetapi pinangan itu ditolah Nailah dengan baik.

Nailah tidak akan menggantikan tempat suaminya dengan orang lain kerana cintanya kepada Saidina Uthman tidak dapat ditandingi dan tidak ternilai harganya. Nailah juga tidak mahu apa yang diketahui oleh suaminya mengenai dirinya, turut diketahui oleh lelaki lain. Betapa tingginya Nailah meletakkan martabat dan maruah dirinya.

Perkahwinan Nailah dan Saidina Uthman adalah sewaktu mereka berusia 18 dan 81 tahun. Namun takdir Allah s.w.t. mengatasi segala-galanya. Akhirnya Nailah menjanda diketika usianya tersangat muda dan tetap mempertahankan pendiriannya .

Semoga kisah ini menjadi pengajaran buat kita semua. Setiap apa yang berlaku ada hikmat disebaliknya dan ada sesuatu yang Allah s.w.t. nak tunjukkan kepada kita. Dan inilah kisah di mana jodoh dan pertemuan yang ditentukan Allah.

Semoga semangat Nailah berada dalam jiwa ku......

* Rizal Ahamd, aku benar-benar cinta padamu


:) singah sini lagi ya.jangan lupa komen tau (:

0 comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
There was an error in this gadget